Advertisement
Thursday, September 29, 2022
HomeCelebrityFujiko A. Fujio Manga Artis Jepang Pencipta Ninja Hatori Meninggal Dunia

Fujiko A. Fujio Manga Artis Jepang Pencipta Ninja Hatori Meninggal Dunia

Artis manga Jepang terkenal Fujiko A. Fujio, yang dikenal dengan kartun anak-anak tercinta termasuk Ninja Hattori dan Little Ghost Q-Taro, telah meninggal pada usia 88, pada hari Kamis.

Abiko Ditemukan Meninggal Dunia Di luar Rumahnya

Manga Artis, yang nama aslinya adalah Motoo Abiko, ditemukan Meninggal Dunia di luar rumahnya di dekat Tokyo pada hari Kamis, kata penyiar swasta TBS dan lainnya.

Polisi menolak untuk mengkonfirmasi laporan tersebut kepada AFP, tetapi penghormatan kepada Abiko di-tweet oleh artis lain dan orang-orang di industri penerbitan.

Abiko adalah putra tertua dari seorang biarawan di sebuah kuil bersejarah di wilayah Toyama tengah. Tetapi keluarganya meninggalkan kuil setelah kematian ayah Abiko ketika dia duduk di kelas lima.

“Kematian ayah saya paling mengubah hidup saya. Jika dia tidak meninggal, saya pikir saya akan menjadi biksu,” katanya kepada harian Asahi Shimbun pada tahun 2020.

Tayang 2023! Attack on Titan Final Season Part 3

SatuViral

Pertemuan Dengan Hiroshi Fujimoto

Di sekolah menengah, dia berteman dengan Hiroshi Fujimoto, yang kemudian menciptakan kartun Doraemon yang sangat disukai di Jepang, dan mereka berdua mulai bekerja sama.

Mereka membentuk kemitraan yang memulai debutnya pada tahun 1951, bersama-sama memproduksi karya dengan nama pena “Fujiko Fujio”.

Mereka juga berbagi apartemen di Tokyo dengan seniman manga terkenal lainnya termasuk Osamu Tezuka.

Louis Van Gaal Didiagnosa Kanker Prostat, Ronald Koeman Akan Gantikan Di Timnas Belanda

Sportalavista

Karya-karya Fujiko Fujio

Salah satu karya awal duo ini adalah Q-Taro, tentang anak hantu yang baik hati dan nakal yang mulai hidup dengan keluarga manusia, yang menemukan penggemar di Jepang maupun di luar negeri.

Abiko juga menciptakan berbagai manga sendiri, termasuk Ninja Hattori, seorang ninja yang berteman baik dengan anak-anak biasa, serta karya-karya lain yang ditargetkan untuk orang dewasa.

Meski sudah lama menjalin hubungan dengan Fujimoto, Abiko pernah mengaku enggan membaca kartun Doraemon terlalu dekat.

“Saya menghindari membaca [mereka] sebagai tindakan perlindungan, karena ketika saya membacanya, saya terpengaruh oleh mereka dan berpikir ‘Saya tidak bisa menggambar seperti ini’,” katanya sambil tertawa.

Pada 1987 kerja sama Motoo Abiko dan Hiroshi Fujimoto harus berakhir lantaran ada perbedaan kreativitas. Alhasil, Abiko pun berfokus pada proyek solonya sambil bekerja di Fujiko Studio K.K.

Spoiler! One Piece 1046 Kelanjutan Luffy Melawan Kaido Dan Rencana Raizo

SatuViral

Perpecahan Fujiko Fujio

Perbedaan mereka adalah Abiko yang lebih suka memasukkan unsur humor gelap ke dalam karyanya. Sementara Fujimoto ingin membuat karya yang bisa dinikmati para remaja.

Setelah pecah kongsi, Hiroshi Fujimoto mengambil nama Fujiko F Fujio dan Motoo Abiko mengambil nama Fujiko A Fujio.

Memakai nama Fujiko A Fujio, Abiko masih merilis berbagai komik dengan berbagai judul, seperti Futa-kun, PARman’s Passionate Days, dan Ninja Hattori.

Baca terus dan Support SatuViral menjadi media Berita Viral Hari Ini yang memberikan info viral terkini dan gosip viral untuk kamu.

Related Articles

Advertisement

Stay Connected

0FansLike
14,603FollowersFollow
1FollowersFollow
0FollowersFollow
284FollowersFollow
0SubscribersSubscribe

Advertisement

Advertisement

Popular Categories

Advertisement