Monday, January 30, 2023
- Advertisement -
HomeTechNegara-negara di Asia Jaga Lansia dengan Teknologi

Viral: Negara-negara di Asia Jaga Lansia dengan Teknologi

Teknologi untuk Memantau Lansia

Info Viral: Ketika seorang lelaki lanjut usia dengan demensia mulai berkeliaran dari rumahnya di Singapura, sering berjalan bermil-mil sebelum ditemukan, pengasuhnya bingung bagaimana cara melacaknya sehingga sebuah perusahaan teknologi menyarankan pemasangan tag GPS di anggota tubuh.

Petugas kebersihan juga memasang sensor gerak di apartemen pria berusia 74 tahun itu dan kamera CCTV di pintunya sehingga mereka bisa memantaunya dari jauh. Ada juga enam CCTV di area umum kompleks perumahan umum untuk memantau para lansia.

“Kami merasa lebih tenang sejak kami memasang ini, karena kami dapat lebih mudah mengawasi mereka dan menemukannya dengan cepat jika mereka terjatuh atau tersesat,” kata seorang sukarelawan pengasuh yang meminta untuk tidak disebutkan namanya karena merasa tidak berwenang untuk berbicara kepada media, sebagaimana dilaporkan Reuters, Kamis.

Berita Viral SatuViral – SATUVIRAL

Urai Kemacetan, Teknologi AI Bakal Dipasang di Jakarta

Satuviral

Teknik pemantauan serupa menjadi lebih umum di Singapura dan negara Asia lainnya dengan populasi yang menua dengan cepat.

Sponsor mengatakan itu membantu menjaga keamanan orang tua yang rentan, sementara pakar teknologi mengatakan itu mengganggu dan membuka pintu untuk pelanggaran data.

“Masalah dengan banyak teknologi untuk manula adalah bahwa mereka dipasang peralatan itu untuk ‘mengawasi’, sehingga mereka mungkin merasa sedang diawasi, dan kontrol yang mereka miliki atas privasinya diambil,” kata Han Ei Chew, peneliti senior di National University of Singapore, kepada Reuters.

Perangkat pemantauan membantu memastikan “tempat itu dijaga dengan baik, dan dengan cepat menarik perhatian pada situasi abnormal seperti jatuh atau melarikan diri,” tambahnya.

Populasi penuaan

Menurut Perserikatan Bangsa-Bangsa, pada tahun 2050, seperempat populasi di kawasan Asia-Pasifik akan berusia di atas 60 tahun, dengan implikasi sosial dan ekonomi yang besar bagi negara-negara seperti Jepang, Korea Selatan, Singapura, Cina, dan Thailand.

Teknologi rumah pintar seperti kamera berbasis AI, robot, sensor gerak, dan speaker sedang diluncurkan untuk membantu merawatnya.

Namun, para kritikus mengatakan perangkat tersebut, banyak di antaranya dirancang untuk digunakan dalam sistem keamanan dan pengawasan, dapat melanggar hak kelompok rentan yang mungkin tidak sepenuhnya memahaminya.

Teknologi untuk Memantau Lansia - Satuviral – SATUVIRAL

Teknologi yang Bakal Ngetren di 2023

Satuviral

“Perangkat rumah pintar menimbulkan kekhawatiran unik bagi orang tua yang mungkin kurang akrab dengan teknologi ini,” kata Yolande Strengers, seorang profesor teknologi dan masyarakat digital di Universitas Monash Australia.

“Orang yang lebih tua juga mungkin lebih rentan terhadap pelanggaran privasi data, atau kurang menyadari bagaimana data mereka digunakan, membuat mereka berisiko terkena dampak mulai dari iklan spam hingga penipuan,” tambahnya.

Jaga mata

Pada tahun 2050, jumlah orang di seluruh dunia yang berusia 65 tahun ke atas diperkirakan akan berlipat ganda menjadi 1,6 miliar.

Di Jepang, yang memiliki masyarakat dengan umur terpanjang di dunia, pemerintah mendanai pengembangan robot perawatan lansia, termasuk anjing dan anjing laut, untuk membantu mengisi kekurangan pengasuh.

Bot dapat memantau pengguna, berpartisipasi dalam percakapan, dan membantu pergerakan.

Jepang juga memiliki tingkat penderita demensia tertinggi di dunia, penyebab utama jatuh dan hilang. Di beberapa kota, pejabat telah memasang sensor WiFi di jalanan untuk melacak orang lanjut usia yang mengidap penyakit tersebut.

Di Korea Selatan, speaker pintar Nugu telah digunakan oleh 76 pemerintah daerah dan lembaga kesejahteraan sebagai “jaring pengaman sosial” dan digunakan oleh lebih dari 14.000 lansia yang tinggal sendiri, juru bicara SK Telecom, penyedia layanan seluler yang meluncurkan perangkat, kata pada 2019.

Pembicara pintar, mirip dengan Alexa dari Amazon, dapat menjawab pertanyaan, memutar musik, melakukan panggilan telepon, dan mengatur permainan dan kuis yang bertujuan untuk meningkatkan kemampuan kognitif orang dewasa yang lebih tua.

Selama pandemi, pihak berwenang telah menggunakan pengeras suara untuk memberikan tip menghindari infeksi dan bahkan saran tentang resep sehat dan musik yang membangkitkan semangat. Layanan darurat telah membantu lebih dari 300 manula menggunakan fungsi SOS speaker.

Ikutin terus berita terbaru dan viral, cuma di Satuviral, kamu bakal tau info terbaru dan breaking news soal berita viral, gosip viral, artis viral dan berita terkini di Satu Viral.

Popular Categories

Ads on Satuviral