Monday, March 4, 2024
HomeFilmTalk To Me: Kerasukan Menjadi Acara Utama Pesta

Viral: Talk To Me: Kerasukan Menjadi Acara Utama Pesta

Film Horor Talk To Me

Film Viral – Talk To Me, debut film dari saudara kembar asal Australia, Danny dan Michael Philippou, memiliki banyak kesamaan dengan It Follows film tahun 2014 yang mendapat banyak pujian dari David Robert Mitchell

Keduanya merupakan film horor berkonsep tinggi yang menggunakan metafora menyeramkan untuk mengomentari aspek berbahaya dalam kehidupan remaja modern, dan keduanya menginspirasi gelombang besar buzz sebelum penayangan teaternya melalui pemutaran perdana di festival-festival besar.

Sekitar satu dekade setelah perilisannya, It Follows kini dipandang sebagai salah satu contoh terbaik dari genre ini di abad ke-21, dan Talk To Me terasa ditakdirkan untuk mendapatkan warisan yang sama.

- Advertisement -
Talk To Me: Kerasukan Menjadi Acara Utama Pesta – SATUVIRAL

Talk To Me Lebih dari It Follows

Namun, di sinilah letak keistimewaannya: sementara It Follows adalah film yang tersendat-sendat di babak ketiga karena kesulitan menemukan konflik akhir yang tepat yang dibangun di atas konsep yang luar biasa. 

Talk To Me adalah pengalaman yang lebih lengkap yang secara konsisten membuat penontonnya ketakutan dengan ide-ide yang istimewa dan cerdas. 

Film ini mengejutkan tanpa terasa murahan, membangun mitologi tanpa terbebani oleh eksposisi, dan memberikan penampilan yang luar biasa bagi pendatang baru Sophie Wilde, yang memerankan tokoh utama film ini, Mia.

Saat kita bertemu dengan tokoh utama Talk To Me, ia sedang berada di tempat yang gelap, depresi berat setelah kematian ibunya. 

Alur Cerita Talk To Me

Hubungannya dengan ayahnya (Marcus Johnson) retak, dan akibatnya, ia menghabiskan sebagian besar waktunya dengan sahabatnya Jade (Alexandra Jensen) dan adik laki-laki Jade, Riley (Joe Bird). 

Karena selalu mencari pengalihan perhatian, Mia menjadi terpesona oleh video yang dibagikan di grup chat tentang anak-anak muda yang kerasukan dan panik di pesta-pesta lokal, dan ia memutuskan bahwa ia ingin mengalaminya sendiri – meskipun Jade tetap skeptis dengan semua itu.

Pada suatu malam saat berkumpul dengan teman-temannya Hayley (Zoe Terakes) dan Joss (Chris Alosio), serta pacar Jade, Daniel (Otis Dhanji), mereka menemukan bahwa itu semua sangat nyata. 

Talk To Me: Kerasukan Menjadi Acara Utama Pesta – SATUVIRAL
Kerasukan Acara Utama Dalam Pesta

Joss memiliki sebuah tangan keramik yang memiliki hubungan mistis dengan dunia akhirat. Menyalakan lilin “untuk membuka pintu,” seperti yang dijelaskan Haley, kamu memegang tangan tersebut, dan mengucapkan kalimat, “Bicaralah padaku.” 

Jika kamu dapat melewati keterkejutan karena melihat mayat di depan kamu dan mengucapkan kalimat, “Saya mengizinkan kamu masuk,” hantu tersebut diizinkan merasuki kamu selama kamu terus memegang tangan tersebut dan lilin tetap menyala. 

Namun, semua pengunjung pesta dan peserta diperingatkan bahwa kamu hanya bisa dirasuki selama 90 detik, karena semakin lama roh tersebut berada di dalam tubuh, maka ia akan semakin ingin tinggal.

Talk To Me mengambil metafora sederhana dan menciptakan keajaiban horor darinya.

Dengan cara yang sama seperti It Follows menciptakan kekuatan jahat yang merepresentasikan bahaya seks remaja dan penyakit menular seksual, Talk To Me memberikan alegori untuk pesta narkoba dan risiko yang muncul akibat penyalahgunaannya, dan ide tersebut digunakan sebagai fondasi untuk film bergenre horor yang akan membuat para penggemar horor pusing. 

Dimulai dengan kegembiraan yang muncul saat menyaksikan para karakter bermain dengan api, film ini memberikan getaran yang muncul saat berada di pesta rumah dengan sekelompok teman. 

Namun semuanya berbalik ketika kelompok tersebut pertama kali dihanguskan dan kemudian dibakar, dan sejak saat itu, film ini menjadi sebuah film horor yang menakutkan yang memukau dan menakutkan.

Tanpa meninggalkan apa pun di atas meja, film ini menggunakan satu adegan penting di akhir babak pertama untuk membelah cerita, dan ini memungkinkan film ini memanfaatkan kesombongannya yang menyeramkan dengan berbagai cara yang fantastis. 

Tanpa memberikan terlalu banyak bocoran, di satu sisi kita melihat apa yang terjadi ketika kerasukan menjadi tidak terkendali dan sangat kejam, menciptakan keadaan darurat yang mengerikan dan para protagonis mencari penyelesaian. 

Mia secara bersamaan mengembangkan obsesi pribadi yang mencoba memahami bagaimana berkomunikasi dengan orang mati sehingga ia dapat memperoleh jawaban atas kepergian ibunya.

Ada beberapa ketukan yang sudah dikenal yang datang dari tempat yang diperlukan (seperti para sahabat yang berusaha untuk mengetahui dari mana tangan itu berasal), tetapi film ini tidak berkutat pada ketukan tersebut, dan penonton tidak perlu takut dengan adegan di mana paranormal/dukun/spiritualis masuk dan menjelaskan semuanya. 

Talk To Me terlalu cepat dan fokus dalam hal alurnya, karena membiarkan kecerdikan dan juga pertaruhan emosional datang hampir secara eksklusif dari para karakter utamanya. Sangat mengesankan.

Find us on Social Media

- Advertisement -

Popular Categories

Ads on Satuviral

- Advertisement -

Ads on Satuviral

- Advertisement -

Ads on Satuviral

- Advertisement -